Ai no Kotoba

Colours make your life beautiful, melody makes your life rhythm and harmony makes your life a life - Hana

Semua karya dalam blog ini hak cipta terpelihara penulis. Anda tidak dibenarkan menciplak, me-copy, memplagiat atau with every means to copy it atau mengaku karya itu anda punya.
Semua karya tidak mempunyai kaitan dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia.
Selamat membaca. Peace!

Watashi no Tomodachi :D

Entri Terbaru! Tengok Sini!

Friday, July 9, 2010

Eternal 4



PINTU bilik dibuka perlahan, bimbang jika bunyinya menganggu penghuni di dalam. Ryuu melihat jam di pergelangan tangannya. Jam baru sahaja menunjukkan pukul 7.30 pagi. Dia menjenguk ke dalam. Sakura masih lena tidur. Barangkali keletihan. 

          Ryuu menjejakkan kaki memasuki kamar itu. Seperti biasa, dia menatang dulang yang berisi ubat-ubatan masuk ke dalam bilik itu. Ada dua termos kecil yang berisi bubur ayam dan susu panas bersama segelas minuman pada dulang itu. Dulang berisi makanan itu diletak di atas meja kecil di sisi katil Sakura. Satu nota kecil diselit di bawah piring kecil yang diletakkan paket-paket ubat. Selesai sahaja menyelesaikan urusannya, Ryuu segera keluar dari bilik itu.

          Kot yang disangkut di ruang tamu dicapai. Ryuu keluar daripada kondominium itu menuju ke tempat parkir kereta. Ada sesuatu yang harus dilakukan kini. Dia melihat lagi pada jam di tangan.


SAKURA menggosok matanya apabila terasa ada sinaran yang melimpahi wajahnya. Matanya dibuka. Hari sudah lama siang. Sakura menggeliat kecil. Dia menggosok lengannya yang terasa lenguh. Jam di sisi katil dilihat. 12.15 tengah hari. Sakura menggelengkan kepalanya. Kerap benar dia bangun lewat kebelakangan ini. Kebiasaannya, dia akan terjaga seawal 5.00 pagi.

          Sakura melihat pada sekeliling bilik. Matanya jatuh pada dulang berisi makanan di atas meja di sisi kiri katilnya. Dia mengerutkan kening. Berhati-hati dia menuruni katil mendekati meja itu.

          Ada dua termos kecil berserta dengan sebuah mangkuk bubur dan cawan di atas dulang itu. Juga terdapat segelas minuman dan paket-paket ubat. Mata Sakura menangkap pada helaian kertas di bawah piring kecil yang diletakkan dengan paket-paket ubat itu. Nota kecil itu dibuka.


Aku keluar dari kawasan Tokyo. Sarapan kau aku dah sediakan. Aku asingkan bubur dan susu dalam dua termos tu. Ubat kau pun aku dah letakkan sekali. Jangan sesekali berani keluar dari kondo.

Ryuu


          Sakura mengeluh berat. Entah ke manalah lelaki itu pergi. Siap dengan amaran jangan melarikan diri lagi. Sakura melangkah ke dalam bilik air. Tuala di belakang pintu dicapai. Dia ingin mandi terlebih dahulu sebelum melakukan apa-apa. Pintu kamar mandi dibuka. Kakinya mula menjejak lantai bilik mandi yang basah dengan kesan air.


JAMBANGAN bunga kekwa diletak dengan berhati-hati di atas kubur itu. Ryuu tunduk buat beberapa ketika. Dia melihat pada potret yang diletakkan pada batu kubur itu. Wajah seorang wanita cantik menghiasi potret itu.

          “ Mak, saya datang melawat mak,” tutur Ryuu perlahan. Matanya tidak dilarikan daripada melihat potret itu. Wajah wanita itu sedang tersenyum seolah-olah menghadiahkan senyumannya buat Ryuu. Ryuu mengukir senyum nipis.

          “ Mak…”

          Hari ini genap 20 tahun wanita itu meninggalkannya. Puan Kamenashi meninggal dunia ketika Ryuu baru sahaja berumur tujuh tahun. Semenjak itu, Ryuu dijaga oleh Tuan Kamenashi berserta pekerja-pekerjanya yang lain. Kehilangan amat dirasainya apatah lagi ibunya seorang yang sentiasa sabar melayan kerenahnya.

          Ryuu melabuhkan duduk di hadapan kubur itu. Dia tunduk merenung tanah. Sebelah tangannya mengenggam sekepal tanah keras. Dihancurkan bongkah tanah itu dengan tangannya. Ryuu menggelengkan kepalanya.

          Dia masih ingat, pada hari kematian ibunya. Ketika melihat wanita itu dimasukkan ke dalam keranda, dia berkeras mahu mengikuti ibunya apatah lagi dia masih dangkal dalam mengenali erti kematian ketika itu. Kerana kedegilannya, dia ditampar oleh bapanya di hadapan para tetamu yang hadir. Dengan lantang Tuan Kamenashi mengingatkannya bahawa ibunya sudah meninggal dunia dan tidak akan kembali lagi. Dia tidak dibenarkan mengikuti yang lain-lain ke tanah perkuburan. Pak Cik Ukie sahaja yang tinggal di sisinya untuk menemani Ryuu di rumah. Lelaki tua itu jugalah yang berusaha memujuk dirinya yang makan hati dengan tindakan bapanya itu.

          “ Tak sangka kau kat sini.”

          Sapaan seseorang daripada belakang mengejutkan Ryuu. Dia menoleh ke belakang. Wajah Takuji menyapa dirinya. Lelaki itu sedang berdiri di belakangnya dengan kedua-dua tangan dimasukkan ke dalam poket seluar.

          “ Kenapa kau ke sini?” keras nada yang dilontarkan. Takuji tersenyum sinis.

          “ Hari ni kan ulang tahun kematian mak kau?” jawab Takuji mudah. Ryuu merengus. Semestinya Takuji masih belum berpuas hati dengan apa yang terjadi antara mereka. Perlahan-lahan dia bangun daripada duduknya.

          “ Kau nak tuntut hak bawa kemasukan senjata tu,? sinis Ryuu bertanya. Berubah riak wajah Takuji dengan nada yang dilontarkan oleh Ryuu itu. Buku limanya dikepal. Wajah Ryuu dipandang bengis. Walaupun wajah Takuji sudah sedemikian rupa namun Ryuu tetap tenang. Matanya tepat merenung wajah yang sedang membengis itu.

          “ Aku dah kata, aku akan rampas balik hak tu daripada kau,” kata Takuji. Nadanya naik daripada percakapannya yang asal. Ryuu tersenyum. Senyum sinis.

          “ Yang terbaik menang,” kata Ryuu ringkas. Takuji makin berang. Dia meluru ke arah Ryuu. Belum sempat dia melakukan apa-apa, tangannya sudah dikilas ke belakang oleh ketua Yakuza Ryuu itu. Takuji tersentak. Wajahnya berkerut menahan kesakitan.

          “ Aku tak ada masa nak layan kau dan aku tak nak bergaduh dengan kau di depan kubur mak aku. Lebih baik kau pergi sebelum aku tembak kau dan jawapannya hanya satu, mati. Kau faham?” kata Ryuu perlahan hampir di telinga Takuji. Cengkaman tangannya di lengan Takuji dikuatkan. Laras pistol ditarik. Takuji mula panik. Dia langsung tidak perasan bila lelaki itu meletakkan pistol rapat di dada bahagian kirinya.

          Ryuu menolak kuat Takuji ke belakang. Takuji jatuh terduduk di atas tanah. Dia mendongak melihat pada lelaki di hadapannya itu. Tanpa sebarang riak di wajah Ryuu menghala muncung pistol ke arahnya. Bila-bila sahaja nyawanya boleh melayang sekarang.

          “ Aku nak kau pergi,” kata Ryuu perlahan namun sudah cukup untuk sampai ke pendengaran Takuji. Takuji merengus perlahan. Ryuu berkalih daripada Takuji dan berjalan membelakangi lelaki itu. Takuji mengetap bibir. Sepucuk pistol ditarik daripada poket jaketnya. Pistol itu dihala ke arah Ryuu yang sedang berjalan membelakanginya. Laras pistol ditarik.


MUKA Sakura berkerut menahan kesakitan. Kedua-dua tangannya berpaut pada sinki. Sedaya upaya dia cuba bangun namun usahanya sia-sia sahaja. Apa yang dilakukannya kini hanya menambah kesakitan pada dirinya sendiri. Kerana kelalaiannya, dia terjatuh semasa memasuki bilik mandi tengah hari tadi. Sudah berjam-jam dia berada dalam bilik air. Setiap kali dia ingin berdiri, setiap kali itu jugalah dia akan terjatuh kembali. Pinggangnya terasa sakit. Luka kakinya yang sudah bertambah baik juga sudah berdarah kembali.

          Sakura bersandar pada dinding. Dia sudah tidak kuat lagi. Apa yang boleh dilakukan kini hanyalah menunggu Ryuu pulang. Berharap lelaki itu dapat membantunya. Dahinya sudah berpeluh. Kesakitan di pinggangnya menghalang dia daripada melakukan apa-apa kini. Sakura memejamkan matanya. Dia benar-benar letih. Nafasnya dihela perlahan. Lemah.

          “ Sakura?”

          Mendengarkan namanya diseru, Sakura kembali membuka matanya. Dia dapat melihat Ryuu sedang memasuki biliknya. Lelaki itu menghala ke arah bilik air yang pintunya terbuka. Sakura cuba bangun tetapi seperti usahanya tadi, dia tetap jatuh kembali ke lantai. Melihat Sakura yang bersusah payah untuk bangun itu membuatkan Ryuu menpercepatkan langkahnya mendekati gadis itu.

          “ Apa dah jadi?” tanya Ryuu perlahan. Hairan melihat Sakura hanya duduk bersandar pada dinding bilik air. Sakura mendiamkan diri. Badannya terlalu lemah sekarang. Dia hanya membiarkan sahaja ketika Ryuu memapah dia keluar daripada bilik air. Sebahagian besar bahagian di pakaiannya kini lembap kerana dibasahi air ketika terjatuh tadi. Gadis itu didudukkan di atas katil.

          “ Apa dah jadi?” Ryuu mengulangi soalannya. Sakura menundukkan wajah. Dia menekan-nekan pada bahagian kakinya yang terasa sengal. Darah masih mengalir keluar, menitis ke atas lantai.

          “ Nak mandi. Jatuh,” kata Sakura sepatah-patah tanpa melihat ke wajah Ryuu. Ryuu memejamkan mata. Dia menghela nafas. Tanpa berkata apa-apa dia bangun dan keluar daripada bilik Sakura. Sakura terpinga-pinga. Tidak lama kemudian Ryuu muncul kembali dengan First Aid Kit di tangan berserta dengan semangkuk kecil air suam.

          “ Kaki kau luka balik,” kata Ryuu sambil membuka balutan di kaki Sakura. Sakura tergamam. Dia teringatkan peristiwa semalam di mana Ryuu turut membalut lukanya seperti saat ini. Ryuu melakukan kerjanya dengan pantas dan cekap. Darah yang mengalir dikesat dengan tisu dengan berhati-hati. Darah merah yang menitis di lantai juga disapu. Sesudah melaksanakan kerjanya, dia mendongak melihat wajah Sakura.

          “ Mana lagi bahagian yang sakit?”

          Sakura mengetap bibir. Takkanlah dia mahu memberitahu Ryuu bahawa bahagian pinggangnya sakit juga? Perlahan-lahan Sakura menggeleng. Ryu mengangguk sekilas. Dia bangun dan berdiri di hadapan gadis itu.

          Ryuu mengerling pada dulang makanan di atas meja. Langsung tidak berusik makanan dan minuman yang tersedia di dulang itu. Dia mengalih perhatian kembali pada Sakura yang sedang mengusap kakinya.

          “ Kau dah makan?” tanya Ryuu. Sakura mendongak. Soalan dilontar sekali lagi. Sakura menggeleng. Selepas Ryuu menyoalnya, barulah dia tersedar bahawa betapa laparnya dia kini. Sakura mencari jam. Permukaan jam loceng yang terletak di atas meja di sisi katil diperhati lama. 3.20 petang. Hampir tiga jam lebih dia berada di dalam kamar mandi itu tadi.

          “ Kau nak makan apa?”

          Soalan Ryuu kali ini menghairankan Sakura. Keningnya bertaut menjadi satu. Bukankah bubur yang Ryuu sediakan pagi tadi masih belum dimakan? Kenapa pula dia menyoal lagi?

          “ Aku boleh masakkan.”

          Kerutan di dahi Sakura kian bertambah.


RYUU merebahkan badan di atas katil. Dia mengiring ke kanan. Sesudah menemani Sakura makan petang tadi, dia hanya mahu merehatkan diri. Hari ini dia langsung tidak ke markas kumpulannya. Sesudah menziarahi kubur mendiang ibunya, Ryuu terus pulang ke kediamannya. Dia memejamkan mata, cuba mengimbas kembali apa yang telah terjadi di tanah perkuburan tadi.


“ Arghh!!!”

          Ryuu melihat pada lelaki yang tersungkur menahan kesakitan di atas tanah itu. Pistol di tangan dibawa ke sisi. Dia berjalan mendekati Takuji yang sedang mengerang kesakitan. Tangan kanan anak lelaki Tuan Sakate itu berlumuran darah. Terdapat sepucuk pistol tidak jauh daripada kedudukan Takuji.

          “ Jangan kau pernah bermimpi untuk cederakan aku. Aku yang akan cederakan kau dulu,” kata Ryuu. Ketika dia mahu meninggalkan tanah perkuburan itu, nalurinya dapat mengesan bahaya. Mungkin kerana sudah dilatih dengan berbagai-bagai ilmu mempertahankan diri membuatkan dirinya peka dengan alam sekeliling. Tanpa membuang masa dia menarik laras pistol dan melepaskan tembakan di belakangnya. Tembakan Ryuu tepat mengenai tangan Takuji yang sedang menghalakan pistol ke arahnya.

          Takuji mengerang kesakitan. Pedih terasa apabila mata peluru mengenai kulitnya dan pastinya kini peluru itu sedang tertanam di dalam tangannya. Darah semakin membuak-buak keluar. Wajah Ryuu yang tenang direnung.

          “ Tak guna! Aku akan balas balik apa yang kau dah buat pada aku!” teriak Takuji. Ryuu tidak mempamerkan reaksi apa-apa. Dia hanya menghela nafas dan menoleh ke arah sekeliling sebelum kembali berjalan meninggalkan Takuji di belakang. Pistol kembali disimpan ke dalam sarungnya. Dia tidak mahu ada sesiapa melihat dia dalam keadaan sedemikian.

          Ryuu menyebak rambut ke belakang. Tidak mustahil Takuji akan bertindak lagi untuk memusnahkannya. Takuji lebih muda daripadanya dan lelaki itu gemar bertindak menurut perasaan. Mungkin disebabkan itulah lelaki itu gagal menguasai setiap perlawanan antara mereka berdua.

          Perlahan-lahan, Ryuu mengukir senyuman nipis. Kakinya pantas dihayun ke arah Skyline GTR yang diparkir di bawah sebatang pokok.


          Ryuu tersentak seketika. Dia menggelengkan kepalanya berulang kali sambil memejamkan matanya. Sudah jauh dia mengelamun. Ryuu merubah posisi pembaringannya. Matanya dipejam rapat.
    

p/s: coming up next, Don't Forget 2

하나



4 comments:

Hananorisa said...

takuji ni tak hbis2 nk kacau ryuu....

Haruno Hana 하나 said...

hananorisa> apa nak buat ;) hehe

akira_bita said...

best gilerr!!! rasa jatuh cinta pulak pada Ryuu... hehehehehe

fallenmoon said...

Padan muka Takuji!
Jahat giler!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...