Ai no Kotoba

Colours make your life beautiful, melody makes your life rhythm and harmony makes your life a life - Hana

Semua karya dalam blog ini hak cipta terpelihara penulis. Anda tidak dibenarkan menciplak, me-copy, memplagiat atau with every means to copy it atau mengaku karya itu anda punya.
Semua karya tidak mempunyai kaitan dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia.
Selamat membaca. Peace!

Watashi no Tomodachi :D

Entri Terbaru! Tengok Sini!

Thursday, July 25, 2013

464 Untuk Nini Bab 15



AUNI merenung lama pada sebentuk cincin yang tersarung di jari. Dia senyum sendirian. Tidak percaya rasanya bahawa dia sudah bergelar tunangan Najwan. Hanya menunggu hari untuk akad nikah sahaja yang akan berlangsung dalam masa beberapa hari sahaja lagi sebelum dia sah bergelar isteri Najwan.

          Pap!

          Pantas Auni mengangkat muka. Berubah air mukanya apabila melihat Najwan yang sedang tercegat di hadapannya. Kedua-dua tapak tangan Najwan rapat dek menepuk betul-betul di hadapan wajah Auni. Auni sengih malu. Cepat-cepat dia bangun daripada duduknya. Tawa Najwan mula menyapa telinga.

          “ Kalau ya tak sabar pun, janganlah asyik tenung aje cincin tu,” usik Najwan.

          Auni mencebik. “ Mana ada! Yang awak sampai lambat ni siapa suruh? Dah, pegang beg saya.”

          Auni sengaja berbuat demikian semata-mata mahu mengelakkan Najwan terus mengetawakannya. Dia mengekalkan riak wajah tegasnya. Nanti tak adalah usikan Najwan yang berterusan kerana kantoi asyik merenung pada cincin pertunangannya itu.

          Auni segera meninggalkan Najwan di belakang. Najwan yang masih tertawa, hanya menurut sahaja apa yang gadis itu arahkan. Tote bag dan laptop beg dicapai dari atas meja sebelum dia berlari mengejar Auni yang sudah menunggu di hadapan lif.

          Rutin kerja Auni berubah selepas bergelar tunangan Najwan. Dia tidak akan terus pulang walau waktu kerjanya sudah tamat sebaliknya dia akan menunggu di dalam pejabatnya. Semua itu idea Najwan yang mengatakan ianya demi keselamatan tunang tersayang.

Najwan akan muncul dan mereka akan pulang bersama-sama. Sama seperti ketika mereka ke Mid Valley tempoh hari, lelaki itu akan memandu keretanya dan mengekori Swift Auni dari belakang. Auni tidak berkata apa-apa, sebaliknya dia berasa selamat berada di samping lelaki itu. Sekurang-kurangnya Najwan pandai menjaga dirinya.

          “ Marah ke?” tanya Najwan mengusik. Auni memasamkan muka. Sengaja mahu membuat Najwan gelabah. Lelaki itu senang benar gelabah jika dia menunjukkan perilaku mahu merajuk.

          “ Nini?”

          Auni mendiamkan diri. Seolah-olah tidak mendengar apa yang dikatakan oleh lelaki itu. Tepat seperti sangkaannya, lelaki itu sudah mula cemas. Dia dapat mengesannya daripada nada percakapan lelaki itu.

          “ Awak marah sangat-sangat ke? Saya usik aje tadi,” kata Najwan. Nadanya sudah berubah. Auni di sisi direnung cemas.

          Auni masih tidak berkata apa-apa kerana dia sedang menahan diri daripada ketawa. Dia melangkah masuk ke dalam lif diekori oleh Najwan. Bangunan pejabatnya hampir kosong. Kawan-kawan sepejabatnya sudah ramai yang pulang ke rumah masing-masing. Adda juga sudah lama pulang.

          “ Nini?” seru Najwan lagi. Dia mula garu kepala. Merajuk ke? Ala…

          “ Saya minta maaf. Saya nak bergurau aje…” Mata Najwan merenung pada wajah masam Auni. Dia membuat mimik muka kasihan.

          Auni mengerling sekilas pada Najwan di sebelah. Matanya jatuh pada tote bag di bahu kanan lelaki itu dan laptop beg di kedua-dua bahu Najwan. Sengaja dia mahu mendera lelaki itu dengan membawa kedua-dua begnya.

Biasanya Najwan akan menolong dia membawa laptop beg sahaja, tote bag pula dia akan bawa sendiri. Bukannya berat pun tote bag itu. Tidak sama dengan laptop beg yang beratnya melebihi 2 kilogram jika diisi bersama-sama laptopnya.

          “ Nini…” panggil Najwan lagi dan kali ini Auni tidak lagi dapat menahan gelak. Dia menekup mulutnya. Muka Najwan berubah bingung.

          “ Kenapa…”

          Auni tenung pada muka Najwan yang jelas-jelas bingung dengan situasi yang berlaku. Dia senyum segaris. “ Saya tak marah pun. Saja nak usik awak,” jawab Auni mudah.

          Muka Auni yang masih sedang tersenyum kepadanya ditatap tidak percaya. Perlahan-lahan senyumannya meleret. Kepalanya digeleng perlahan. Najwan menarik nafas lega.

          “ Buat cemas orang aje dia ni,” rungut Najwan. Auni ketawa lagi.

          “ Asyik saya aje yang kena usik, nak juga rasa macam mana usik awak,” balas Auni membela diri. Najwan tersengih. Beg yang memberat di bahu seakan tidak terasa beratnya apabila melihat Auni tertawa kembali.

          “ Rasa apa? Masam? Manis? Pahit?” tanya Najwan dengan riak muka selamba. Auni menjuihkan bibir.

          “ Taklah. Rasa pedas,” jawab Auni mudah. Najwan pula yang ketawa. Leganya hati apabila mendapat tahu Auni hanyalah bergurau sahaja. Naya dia jika gadis itu benar-benar merajuk.

          Pintu Swift dibuka. Kedua-dua begnya diletakkan oleh Najwan di tempat duduk di sebelah pemandu. Lelaki itu beralih pada Prius yang diparkir tidak jauh daripada kereta Auni. Enjin dihidupkan.

          Swift bergerak meninggal ruang parkir kereta bawah tanah itu, disusuli Prius dari belakang. Sesekali Auni akan melihat pada cermin sisi kereta. Jelas di matanya Najwan sedang tersenyum merenungnya. Tak takut langgar kereta orang ke dia ni?

          Auni tersenyum sendirian. Dia langsung tidak menyangka hubungannya dengan Najwan akan lancar sebegini. Dia menerima Najwan seadanya dan lelaki itu turut menerima kebaikan dan kelemahan yang ada pada dirinya. Siapa sangka dia akan bertemu jodoh dengan pilihan keluarganya sendiri. Mereka berdua hanya menunggu saat sahaja untuk diijabkabulkan. Auni cuma mengharapkan pilihannya tidak salah.

          Walaupun hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi sebelum upacara akad nikah mereka, namun kedua-duanya tidak mahu mengambil cuti. Apatah lagi mummy dan ummi awal-awal lagi sudah berpesan jangan nak sibuk-sibuk. Biar keluarga aje yang uruskan.

          Apabila mummy dan ummi sama-sama bergabung tenaga, memang mustahillah untuk Auni dan Najwan berkata tidak.


IKATAN tali leher dilonggarkan. Najwan masuk ke ruang tamu. Seperti biasa, E-jat akan berlari-lari mendapatkan dia sebaik sahaja menjejakkan kaki ke rumah selepas pulang dari pejabat. Mummy menyusuli E-jat dari belakang.

          “ Lambat kamu pulang? Hantar Auni macam biasa ke?” tanya mummy. Najwan tersengih. Dia mengangguk mengiakan.

          “ Baguslah kalau macam tu. Sekurang-kurangnya bolehlah kamu tengok-tengokkan Auni tu. Dua tiga hari lagi dah nak kahwin,” kata mummy. Najwan mengangguk lagi.

          Sebenarnya saat Najwan memberitahu dia akan menghantar Auni pulang selepas tamat waktu kerjanya, mummy membantah keras cadangannya itu. Mummy kata tidak elok pasangan yang bakal berkahwin bertemu dengan kerap. Selepas dipujuk berulang kali dan disokong oleh baba, barulah mummy bersetuju. Rahsia dia menyamar sebagai jurugambar pada hari pertunangan itu pun masih tidak terbongkar. Baba memang pandai menyimpan rahsia.

          Najwan mendukung E-jat di sebelah tangan manakala tangannya yang sebelah lagi memegang beg bimbitnya. Mereka berdua naik ke tingkat atas. Mummy pula mengatur langkah ke dapur.

          “ Papa, bila papa nak kahwin? E-jat tak sabar nak dapat mama,” tanya E-jat petah. Dia berlari naik ke atas katil Najwan selepas diturunkan di hadapan pintu. Najwan tersengih.

          “ E-jat memang nak mama ke?” tanya Najwan. Tuala yang tersangkut dicapai. Dia mahu membersihkan diri terlebih dahulu sebelum mengerjakan solat Asar. Barulah dia boleh menunaikan solat dengan khusyuk.

          E-jat mengangguk laju. Tertawa Najwan melihat lagak anak buahnya itu. Dia melangkah ke katil lalu duduk di sisi E-jat. Kepala E-jat diusap perlahan.

          “ E-jat akan dapat mama tak lama lagi. Tinggal beberapa hari aje lagi,” kata Najwan.

E-jat tersenyum. Tak sabarnya nak dapat mama! Sudah terbayang dalam fikirannya apa yang akan dilakukan sekiranya dia sudah punya mama nanti.


PELENGKAP HIDUPKU berlagu daripada Corby yang tergeletak di atas katil. Bergegas Auni mendapatkan telefon bimbitnya. Nama Adda tertera di skrin. Butang hijau ditekan. Salam dihulurkan.

          “ Auni!!!”

          Berkerut muka Auni mendengar lontaran vokal Adda yang lantang. Apa yang tak kena lagi ni? Kena sampuk ke atau apa nie?

          “ Kenapa dengan kau ni? Menjerit aje kau tahu,” rungut Auni. Hamtaro yang terletak di atas katil dicapai lantas dipeluk. Auni membetulkan duduknya untuk memberi keselesaan kepadanya.

          Adda gelak perlahan. “ Saja, nak usik kau. Lepas ni dah tak bolehlah aku usik kau macam ni. Yalah, dah ada suamilah katakan,” kata Adda. Auni mencebik.

          “ Kau ni… buat aku serba salah nak kahwin aje,” kata Auni sebal. Adda ketawa lagi.

          “ Tak ada maknanya! Yang aku nak, kau selamat jadi isteri Najwan hari Jumaat ni, you got it? Kalau tak, memang aku akan paksa kau kahwin dengan sesiapa pun.” kata Adda. Auni tersengih.

          “ Yalah! Yalah!”

          Sepi seketika. Mata Auni meliar pada langit malam yang terbentang luas di hadapan tingkap biliknya. Dia menggigit bibir.

          “ Adda…” panggil Auni perlahan. Hamtaro dipeluk semakin erat.

          “ Ya?” jawab Adda mendayu. Kenapa aku rasa sayu semacam aje ni? Hailohhailoh

          Auni tarik senyum. “ Memang aku doakan kau jumpa jodoh kat majlis kahwin akulah. Atuk yang dah bongkok pun tak apa asalkan aku boleh tengok kau kahwin tahun depan.”

          “ Hampeh betul kau ni!”

          Mereka berdua sama-sama tergelak. Namun kening Auni berkerut apabila mendengar keluhan Adda pula.

          “ Kenapa ni?” tanya Auni perlahan, bimbang ada sesuatu yang membuatkan Adda mengeluh sedemikian rupa. Adda mengeluh lagi.

          “ Kalau kau dah kahwin, payahlah nak ajak kau keluar macam biasa, sleepover kat rumah aku,” luah Adda. Auni menarik senyum nipis. Sangkanya besar sangat apa yang sedang dirisaukan oleh Adda itu.

          “ Kau janganlah risau. Aku tengok Naj tu bukannya jenis control bini. Kalau gaya dia kena control dengan aku tu adalah,” ucap Auni berseloroh. Adda tertawa perlahan.

          “ Memang malanglah dia dapat kau jadi bini dia. Bukan dia yang control kau, tapi kau yang control dia.” Adda gelak lagi. Auni pula sengih jahat. Dia menyeringai. Lantas, Auni pula yang tertawa.

          “ Aku tak adalah jahat macam tu. Alah, kau jangan bimbanglah. Kita boleh keluar macam biasa lagilah,” ucap Auni lagi. Gelak Adda di hujung talian meredakan kebimbangan dia terhadap gadis itu.

          “ Kau doakan aku jumpa jodoh kat majlis nikah kaulah nanti,” kata Adda selamba. Auni membulatkan matanya.

          “ Aku doakan kau nikah sekali dengan akulah. Habis cerita,” balas Auni.

          “ Yalah…” kata Adda mendayu. Auni tergelak lagi. Dia menggelengkan kepalanya perlahan.

          Usai berbual dengan Adda, Auni terus berbaring di atas katil. Namun sekali lagi Corby berlagu. Kali ini mesej pula yang masuk. Pantas Auni mencapai Corbynya. Nombor yang tidak dikenali tertera pada skrin Corby.


          Salam, Auni. Can we meet? For the last time? Please? – Kimi


          Auni tercengang. Tiba-tiba sahaja Hakimi muncul kembali dalam hidupnya selepas peristiwa di hadapan firma arkitek Adam itu terjadi. Auni langsung tidak ambil peduli akan apa yang terjadi selepas hari itu. Apa yang dia tahu, dia lega kerana sejak hari itu Hakimi sudah tidak muncul lagi di hadapannya. Namun, tiba-tiba sahaja dia mendapat mesej daripada Hakimi pada malam ini.

Mesej itu dibaca lagi. Auni mengetap bibir. Tidak pasti apa yang perlu dilakukan olehnya. Menerima pelawaan itu atau tidak? Dia tidak mahu mengundang masalah lagi dalam hidupnya.

          Apa patut aku buat ni?

          Pantas Auni membuka Contact. Nombor Najwan dicari lantas didail. Lama dia menunggu sebelum panggilannya diangkat.

          “ Assalamualaikum…”


2 comments:

Ruunna Qizbal said...

smbng lagiiii ©_©

| lady | said...

Next n3 plesss :) neway best ! Good job ! :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...